Saturday, 29 March 2008

Annisa Yustia part II


Lagi-lagi saya harus bahas makhluk yang satu ini. Icha!! Yapz, Icha yang tampil di mister kedelai en cinta damai. Icha si sohib yang ilang dan akhirnya ketemu lagi.

Ternyata Icha bukan yang icha yang dulu lagi. Icha yang dulu adalah icha yang suka ngasih saya cemilan, dan suka ngegodain saya. Namun Icha sekarang menjelma jadi makhluk langka keluaran abad dua satu, dengan memori otak 10 Giga. Haha..

Tanpa sadar kita udah beranjak dewasa. Sebenernya saya sempet kaget ngeliat perubahan fisiknya. Buuueda buuanget ama yang dulu. Ketika saya liat album potonya di FS, saya bingung setengah mati, “ini ichanya yang mana ya?” Di poto itu terlihat gerombolan awewe2 geulis yang keliatanya kekenyangan habis ngegosipin ariel peterpan. Setelah saya telaah lebih jauh, saya baru tau dia yang ITU! Ketika saya melihat idungnya yang tetep…hehe

Malam itu, icha datang ke kosan saya lewat YM. Nampaknya icha lagi kecapean abis hang-out. Saya juga lagi kecapean abis les ballet. Namun dengan sisa-sisa minyak wangi yang dia pake, dia datang ke saya membawa masalah.

“Dim, gw bole cerita enggak?”

Jiwa solidaritas saya terpanggil. Saya merasa icha sedang mengalami masalah yang cukup rumit, cukup pelik, dan bisa merusak ozon. Saya mereka-reka masalah yang ia bawa, pasti kalo enggak masalah cowok, ya masalah balap lari marmut.

Pasti dia sedang kebingungan, kebingungan memlih. Dia dihadapkan dengan pilihan sulit kaya : pilih Tom krus apa bret pit? Pilih bakso apa somay? Pilih pake kaos kaki ping apa batik.. yah semacam itulah

“Boleh, tapi taripnya 1000 per hurup.” Jawab saya

“ Gini Dim, gue mao magang di telkomsel. Emang udah rencana magang di sono seeh. Tapi gue takut.”

Pikiran saya berimajinasi. Apakah Icha takut kalau-kalau dia enggak sengaja ngerusak lift kantor, ato mungkin dia secara tak sengaja promosi im3 0.0000001 di kantor telkomsel, ato mungkin dia takut dilamar ama aming?

Kasihan Icha..dia sedang bingung

“Emang apa yang lo takutin?”

Icha menjawab

  1. Gw takut kalo-kalo gw tiba-tiba gagap waktu wawancara
  2. Gw takut salah pake baju.
  3. Gw takut kesasar waktu berangkat ke Telkomsel.
  4. Gw takut ongkos gw enggak cukup
  5. Gw takut enggak dapet pacar lagi

Saya terhenyak. Dada saya deg-degan… baru pertama kali saya menjumpai permasalahan serumit ini. Tenang cha, saya tanya dulu ke anak-anak kos-kosan.

Dari hasil rebut-ribut ama teman kos, saya dapet jawaban dari permasalahan Icha di atas:

  1. Kalo lo ngerasa mau gagap, pura-pura bersin aja, ato nyanyi, salto 70 kali juga boleh. Pewawancara pasti senang ngeliatnya
  2. Sandra aja Ivan gunawan. Lo enggak bakal salah pake baju! Bahkan dia juga bakal ngerubah kebiasaan lo yang suka pake rok di kepala.
  3. Lo bisa pura-pura jadi anak direktur telkomsel yang ilang, trus lo lapor polisi deh. Pasti mereka mau ngentrin ke telkomsel. Ingat, lapor polisi ya, jangan lapor ke kantor TKW, entar lo malah di kirim ke arab.
  4. UDah kejawab di nomor tiga
  5. Nah, masalah Icha no lima ini adalah masalah terumit. Saya udah nanyain satu persatu anak kosan, tapi tak ada yang bisa menjawabnya. Semua teman kos saya & termasuk saya adalah jomblo bangkotan.

Selain bawa masalah, kita berdua juga sempet nostalgia sejenak. Cerita tentang masa lalu, masa kecil dimana kita doyan banget ketawa ketiwi. MAsa kecil dimana icha pernah nari kreasi baru dan nari ranup lampuan ama saya.

Dan hasil dari forum nostalgia ini, saya menyadari bahwa kapasitas memori ICha ternyata Cuma 10 Giga, dengan RAM 32 MB. Haha…

Yang dia inget :

  1. Jaman SD dulu harga makanan di kantin murah banget

(nenek gue juga tau cu!)

  1. Dulu kita ke sekolah pake bus jemputan.
  2. Dulu pernah deket ama ehem-ehem si matahari
  3. Guru yang diinget : Bu mar, Pak amat, Pak Rasit, Bu Tar
  4. Temen SMP yang ia inget hanya Septa-Septi

Huff.. saya hanya bisa berdoa..ya Allah, kembalikan ingatan Icha.. kecuali ingatan tentang utang-utang saya..Ya allah, tambah kapasitas memori Icha.. ya Allah jodohkanlah saya dengan Revalina..

(sebenernya saya masih 99 % yakin kalo ini Icha, tapi kalo liat idungnya, tak salah lagi..ini memang si Annisa Yustia!)


Kangen ama temen-temen SD

Abie with love

CINTA DAMAI


Siang itu saya berhasil membuat seorang gadis berambut panjang merasa kalang kabut. Peristiwa keren ini terjadi belasan tahun yang lalu, ketika rambut saya masih banyak kutunya, ketika saya suka diejekin temen-temen saya, ketika saya masih jadi anak ingusan dengan wajah super imut, dan ketika nenek masih remaja.

Yah, peristiwa itu terjadi ketika saya masih hobi maen lompat karet ama anak-anak cewek, waktu SD. Dan mesumnya, anak-anak cowok pada rame kalo ada anak cewek yang roknya kesangkut karet waktu lompat. Eh..tapi kok diliat-liat saya kenal salah satu dari mereka yah? Iya saya kenal banget anak cowok ituh... tidak asing sekali. Wajahnya kaya orang kebelet, rambutnya lurus, anaknya kecil lagi. Ah,,coba saya panggil deh..!

“Dik-dik, sini bentar dong!”

Si adik lucu banget, larinya kaya orang nahan pipis.

“ada apa bang?”

“Mau nanya boleh dik?”

“Bagi permen dulu!” kata si Adik sambil narik umbelnya lagi.

Sialan. Kecil-kecil uda sok jadi preman! Gimana udah gede entar? Gimana nanti ketika dia menjadi penanggungjawab utama keberlangsungan Negara ini? Gimana nanti kalo Dian Sastro ternyata pacaran ama saya?

Yaudah, karena saya bawa lollipop banyak, saya kasih adik imut ini satu. Saya colokin lollipop itu ke idungnya. *Tolong adegan jangan dibayangkan karena adegan ini lebih serem daripada adegan perang di Rambo IV*

“Makasih bang. Mo tanya apa?”

“Iya..ya? Jadi lupa. Mau tanya apa yah?”

“duh si Abang gimana sih, saya lagi sibuk nih bang!”

“Oh iya baru inget. Dik, ngapain sih rame-rame disitu?”

“Oooh..ini Bang, kita lagi asyik menganalisa sudut elevasi ketika anak cewek ngelompati karet!”

Wuiih adik ini pinter sekali. Kecil-kecil udah kritis, berotak ilmiah tinggi, berjiwa maju dan berpikiran kedepan!

“Trus hasilnya gimana dik?”

“Macem-macem bang, ada yang merah, kuning, putih, ada yang kembang-kembang juga! Tapi paling sering pink..”

Saya bengong bin bingung. Ni anak gila apa sarap? Sudut elevasi kok jawabannya ngelantur gitu.

Saya jadi penasaran. “dik, abang boleh ikut?”

“Oh, Abang mau liat sudut elevasi juga? Bole bang, ayuk deh!”

Tangan saya segera ditarik kenceng. Saya jadi tambah semangat dan penasaran ikutin si adik ini. Si adik ini larinya kenceng juga, sesekali saya sempat terjatuh, dan gilanya si adik tetep aja narik saya! Saya jadi keseret-seret gini, dia gak peduli wajah Tom Krus saya bedarah-darah..pokoknya Tariiiiik!!

Akhirnya sampe juga.

“duduk sini bang.”

“iya makasih.” Saya langsung duduk bersila, pasang mata untuk mengamati apa yang disebut sudut elevasi itu

Dan ternyata eh ternyata???

Astaghfirullahalazieem!!

Saya enggak tahan lagi, saya harus marahin anak-anak mesum ini!

“Oooh..jadi sudut elevasi itu adalah ngeliatin celana dalemnya anak CEWEK?? Kalian ini mau jadi apa toooooh? Ingat!! MAsa depan menanti kalian!! Negara ini butuh orang-orang yang jujur!! Biar Negara ini makmur!!”

Gerombolan anak-anak ingusan itu pada bengong ngeliatin mata saya.

“KAMU!! Sini!” Saya tunjuk adik yang ngasih tau tentang sudut elevasi tadi.

Si adik maju dikit-dikit.

“Kamu ini berani-beraninya bohongin Abang! Udah abang kasih permen juga!”

“Ma-maaf bang...” Yah, dia mau nangis.

“SIAPA sih nama kamu??”

Si Adik diem aja.

“SIAPA?”

“Di-dimas bang!”

Duh, kok…

“Nama lengkap!”

“Di-dimas Abi Aufan Bang!”

Kala itu semilir angin menghempas rambutku. Kicauan burung bernyanyi tiada henti. Langit seakan menyapaku di keheningan. Semesta luas menghampar menopang waktu. Dititik itu, di sudut itu, aku bertanya sekali lagi. “siapa dik?”

“DIMAS ABI AUFAN BAANG!!!”




Doraemoooooooooonnnn!!! Doraemooooooonn!!

Ada apa sih manggil-manggil saya? Lagi asyik pacaran ama mi-chan juga!”

“Udah deh, kapan-kapan aja pacarannya. Sekarang buruan keluarin mesin waktu, saya mau balik ke tahun 2008! Mau ngelanjutin nulis!”

“Tapi entar beliin dorayaki yah!”
” Pabriknya sekalian gue kasih! Udah cepetan!”

Dan saya bersama doraemon kembali ke tahun 2008. Senangnya balik ke kos-kosan.

Sekarang bisa ngelanjutin nulis.

Tadi sampe mana? Ooh..iya. tadi saya mau cerita tentang seorang gadis.

Ehem..

Ini ceritanya pas saya masih SD. SD Pinus, SD penuh kenangan. Saya dulu punya temen-temen SD yang kebetulan temen sekomplek juga, ada Uwi, Icha, Ichi, Kika, Kiki, Ani, Sandi, Dll. Dan persaudaraan kita terbilang erat..layaknya obat nyamuk ama nyamuknya.

Salah satunya dengan gadis manis berhidung pesek, Icha. Icha..icha di dinding diam-diam merayap..

Kalu kamu-kamu udah baca Mister Kedelai, ya Icha nyang entu tuh orangnye..Apa kabar cha?

Dulu Icha pernah duduk di depan saya. Jadi tiap hari ngobrooool terus ama tu anak. Banyak yang kita obrolin, dari politik sampe boneka berbi terbaru. Tiada hari tanpa ngobrol, ngobrol jadi kebutuhan primer selain sandang pangan dan papan.

Suatu hari saya ngomong sesuatu yang bikin Icha bete. Saya lupa ngomong apa, yang jelas tidak menyangkut sara, tidak menyinggung warna kulit, tidak menyinggung bisulnya Revalina.

Icha bete

Hari-hari sepi. Dua hari dia enggak ngomong ke gue. Rasanya kata maaf tuh beraaat banget, lebih berat dari pada gendong king-kong. Tapi entahlah, perasaan saya saat itu nyante-nyante aja. Kelihatannya saya emang dilahirkan sebagai cowok cool, low profile, dan berjiwa model. Halah..

Masuk hari ketiga. Di pagi hari kita tetep enggak ngomong sama sekali. Tapi perubahan mulai muncul di jam terakhir. Saat itu adalah pelajaran menggambar alias seni rupa. Salah satu pelajaran paporit saya selain pelajaran ngupil.

Saya punya firasat kalo Icha bakal melakukan sesuatu. Bukan bukan sesuatu yang buruk kaya ngebom sekolahan, nyolong celananya pak guru, ato salto 100 kali di lapangan upacara setalah itu manjat tiang bendera. Bukan..bukan itu, saya punya firasat kalo Icha bakal enggak tahan dengan keadaan ini, dan akhirnya minta maap ama saya.

Untuk meyakinkan firasat saya, saya bikin satu rencana: Saya bakal terlihat merenung di depannya. Rencana yang aneh. Ah biarain, lihat aja hasilnya entar.

Ketika saya sedang asyik menggambar, dengan aura sunyi yang saya keluarkan, saya mengamati pergerakan Icha. Perubahan mulai terjadi, dia terlihat gelisah. Duduk segan berdiripun tak mau, seperti ada bisul segede tronton yang mengganjal. Ada apa dengan icha?

Tingkah icha berlangsung beberapa menit. Saya berpikir, jangan-jangan reaksi obat yang tadi pagi? Ah, tapi tak mungkin, kakinya masih tetep ada dua, idungnya juga masih ada satu tepat di atas mulut. Ya iyalah.

“dim..” Sepatah kata memanggil dari mulut Icha.

“Hmm?”

Dengan malu-malu Icha berucap “ehmm.. maapan yuk?”

Aha, benar kan? Icha pasti tak tahan dengan ke-bete-an yang merasuki dirinya. Gue bilang juga ape..

Saya jawab singkat, “Ayuk…”

Dan kita bersalaman. Setelah itu saya banting dia. Hehe..

“Dimas tau enggak, marahan lebih dari tiga hari itu dosa lho, makanya sekarang Icha ngajak maapan.”

“Oh, gitu ya?”

Dan kita berdua ketawa seiring bel pulang berbunyi..

Pesan moral : - Marahan itu enggak enak, lebih enak hidup dengan cinta damai!!

- Bener kata Icha.. marah lebih dari tiga hari tu dosa!



Cinta damai

Abie with Love

Abie: Teknisi ampuh


Saya baru tahu kalo dunia perteknologian kadang enggak bisa dicerna dengan akal logika. Kaya cintanya aknes monika, yang kadang-kadang tak ada logika…bukannya aku tak tahu, kau sudah ada yang punya…

Dan pengalaman saya di Himpunan bikin saya paham trik-trik jitu jika computer anda tiba-tiba ngambek gak jelas.

Apa aja trik-triknya? Apakah perlu alat-alat khusus kaya penggaruk punggung, cangkul, ato saringan tahu? Sabar, simak dulu ceritanya ya..

Di malam yang gelap (ya iyalah!), kalo enggak salah waktu itu malem minggu, saya berdua bersama kahima sedang istirahat di secretariat HIMATEKTRO. Sebenernya ini aib, karena ..ehem..karena saya abis jalan-jalan berdua ama kahima. Dan kahima itu COWOK!! Duh malunya, malem mingguan kok beduaan ama cowok? Seakan-akan saya melengkapi fakta yang beredar di elektro bahwa separuh mahasiswa elektro adalah homo…dan separuhnya lagi adalah PASANGANNYA!!

Tapi tenang para pembaca, saya tetep abi yang imut dan normal, yang tetep suka ama dian sastro, yang tetep mau diajak Nia Rmadhani maen kejar-kejaran.

Lanjut..

Di kehampaan kami berdua, tiba-tiba temen saya dateng. Namanya Muhyin.

“Bi, computer hima lagi nyala?”

“Duh yin, apakah dirimu melihat tanda-tanda kehidupan olehnya?”

“hehe..aku ngopi data ya!”

“Silakan..”

Tanpa banyak basa-basi Muhyin segera mengeluarkan seperangkat alat karambol, dan akhirnya kita maen bareng dan saya MENANG!!Hahaha..uhuk..uhuk...

Ya enggak lah, muhyin serta merta ngeluarin kabel USB dan HP Nokia seri 8286724. Duh, pokoknya yang kameranya bisa diputer-puter tanpa harus muter kepala sendiri.

Enggak pake jampi-jampi dulu Muhyin langsung nancepin tuh kabel USB. Dan tiba-tiba apa yang terjadi? Ternyata tidak terjadi apa-apa…namun setelah itu baru terjadi apa-apa. Apa-apa yang bikin saya stengah kaget dan bengong. Setelah Muhyin nancepin tuh kabel USB, Komputer mendadak padam.. mati.. tewas.. seketika. Kami bertiga diam dalam keheningan..dan enggak sadar kalo kaki-kaki kita udah digigitin nyamuk sekarung.

Kabel USB membawa petaka. Chip MotherBoard(MB) computer hima kebakar. Yang ada dibayangan saya saat itu adalah wajah manis citra sang bendahara, yang sedang tersenyum dengan indahnya, sambil bawa dua batu bata yang siap dilempar ke jidat saya.

Saya harus mencarikan motherboard baru. Ternyata susah banget nyari MB yang cocok ama prosesor saya. Susaaah banget, walo enggak sesusah nyari pacar. Akhirnya setelah muter-muter mall, dapet juga tuh MB, saya dapet MB second, enggak apalah.. daripada dapet pacar second? Lhoh, emang apa hubungannya Pacar ama MB? Apakah Motherboard adalah jelmaan dari pacar, ato mungkin motherboard bisa cariin kita pacar?gebleg..

Dan keanehanpun dimulai.

Semenjak ganti MB, computer HIMA sering ngambek, enggak mau nyala, enggak mau masuk Windows, sering restart dengan seenaknya, enggak mau beliin saya bakso, enggak mau pijitin saya, pokoknya berulah deh!

Saya sadar, walopun wajah saya kaya vic zhou, tapi saya bukan teknisi computer yang yahud. Saya cuma seorang manusia yang doyan ama makanan gratis. Tapi saya adalah sektretaris Himpunan, dan computer Bengal itu adalah salah satu urusan saya. Mau tak mau saya harus jadi teknisi computer, dengan kemampuan ngupil yang oke punya.

Komputer enggak bisa nyala lagi! Anak-anak semakin ribut karena mo bikin proposal. Saya mulai berfikir. Saya lihat CPU yang sedang berdiri tegak. Satu ide brilian muncul, “Mungkin kalo CPU itu ditidurkan, computer bakal waras lagi.” Ini adalah diagnosa seorang teknisi computer abad 21. Saya teramat yakin dengan solusi saya itu, tanpa ambil napas, saya lagsung tidurkan CPU HIMA.

Apa yang terjadi? Keren pokoknya! Ketika saya hidupkan tombol Power, computer langsung Waras!! Saya semakin sadar kalo saya punya bakat terpendam yang selama ini masih terkubur dalam-dalam bersama septi-tank WC kampus. Dan akhirnya proposal rampung juga.

Sorenya computer binal itu bikin masalah lagi. “Bii…Komputer HIMA error lagi neeh?”

Komputer error? Itu perkara mudah buat saya! Dengan wajah angkuh, saya jawab keluhan mereka dengan pasti, “Berdiriin aja CPUnya!” Gile, computer waras lagi. Terima kasih ya Allah, saya telah dianugerahi kemampuan keren ini!

ADa masalah Baru lagi. “Biie…port USBnya enggak ngedetect flesk disk nih..!!”

Hmm, ini masalah baru, namun saya yakin dengan kemampuan analisis saya, semuanya akan berakhir indah. Saya buka casing CPU, layaknya teknisi nomor wahid, saya analisa tiap-tiap komponennya. Bahasa kerennya, tiap komponen saya pencet-pencet. Temen saya binun liat apa yang saya lakukan, “ tenang bro, ini adalah cara reparasi model baru, pokoknya ente terima beres aja.” Temen saya ngangguk-ngangguk, enggak tahu ngangguk karena paham ato ngangguk karena gak ada kerjaan, ato juga ngangguk karena kepalanya diinjek dari belakang.

Setelah saya pencet-pencet, saya suruh teman saya cek apakah USB udah bisa dipake. Dan ternyata? Semua berakhir indah..USB bisa dipake, dan dia bisa ngelanjutin ngopi mp3.

Kali ini Masalah terjadi pada computer saya. Komputer saya enggak mau nyala juga, saya otak-atik memorinya, saya pencet-pencet komponennya, saya tidurkan, bangunin, dimiringin, dielus-elus, di cium, dikasih makan, diajak dangdutan, teteeep aja enggak mao nyala! Naluri teknisi saya berontak mencari pemecahan.

“Mungkin computer saya lagi ada masalah ama pacarnya, sapa tau dia lagi pacaran ama computer kamar sebelah dan sekarang lagi marahan. Yang harus saya lakukan adalah membiarkan ia sendiri dulu, dia tak mau dinganggu”

Ya udah, abis itu saya tinggalin computer imut saya. Saya pergi keluar sebentar buat cari pulsa. Setelah saya balik, saya coba ngomong baik-baik ama tuh computer. “Udah deh, cewek itu emang gitu, susah dimengerti, sekarang mending kamu nyala deh, saya mau ngerjain tugas nih!” Dan abracadabra, tuh computer keliatannya udah baekan ama ceweknya, dia MAU nyala!! Horeeee..saya bisa nge-game lagi!

Nah, dari sini saya mo ngasih tips buat kamu-kamu yang putus asa ngadepin computer kamu. Ini dia Tips dikala computer ngambek, en gak mau nyala :

  1. Ubah posisi CPU, yang semula berdiri tolong ditidurkan, yang tadinya tidur tolong dibangunin, coba juga dimiringin, dilempar-lempar, dibalik, ato dibuat maen bola.
  2. Pencet-pencet motherboard CPU kamu
  3. Komputer itu layaknya manusia yang punya hati dan perasaan, jangan kasari mereka, kalo ada masalah diomongin baik-baik. Kalo masih ngambek juga, tinggalkan dia sendiri, itu berarti dia lagi pengin sendiri.
  4. Rajin-rajinlah bersihkan jeroan computer. si Nurqomar waktu maen ke kamar saya berkata, “Bi, kamu tahu enggak, jin itu suka tinggal di sudut-sudut tembok, di belakang lemari, karena tempat-tempat itu sempit dan kotor.” Sialan! kamar gue mang kotor nur. Tapi Nurqomar betul, kalo kamu enggak pernah bersihin computer kamu, computer kamu bakan dijadiin sarangnya Jin. Hiiiy…
  5. Beli Komputer baru.

Saya yakin tips-tips saya ini bakal berguna buat kamu-kamu anak nongkrong MTV!! Selamat Mencoba..

Kalo computer anda tetep aja susah, hubungi Saya. Saya bisa bantu masalah anda, dengan cara yang tak terduga.


Teknisi keren

Abie with love

Lelaki Pencari Cinta


Kami adalah pria-pria kesepian..

Jauh dari rumah dan ditinggalkan cinta..

Duduk sendirian menatap langit di malam yang sepi. Ingin terbang bersama malam tapi apa daya pantat tak sampai.

Malam itu begitu pekat. Pekat ditengah kesendirian. Entahlah, hari-harinya terasa sepi akhir-akhir ini. Menanti bidadari namun tak keluar dari kandangnya. Menanti gadis imut tapi enggak keluar dari kos-kosannya.

Akankah lelaki itu akan terus hidup separti itu?

Di bawah bintang lelaki itu teringat sesuatu. Seseorang pernah berkata padanya, “Kamu tahu enggak?”

“enggak.”

“IH SEBEL!BELUM SELESAI TAHU!”

“hehe..lanjutin deh.”

“Aku sukaaa benget ama bintang. Kamu tahu kenapa?”

Lelaki itu hanya diam. Diamnya agak lama.

“IH SEBEL!! KOK ENGGAK DIJAWAB SEH?”

“Aku kira belum selesai..”

“Huuuh..aku tuh tanya kamu!”

“Oh, gitu? Emang kenapa kamu suka bintang?”

“Bintang itu benda paling mulia. Kamu tahu kenapa?”

Si Lelaki bingung mau jawab pa enggak. Takut di semprot lagi. Jadi si lelaki hanya gedeg-gedeg alias geleng2.

“Bintang itu selalu ada tiap malam. Ia selalu menunggu bulan. Dia dengan setia menanti bulan muncul. Bintang ada untuk bulan, tapi bulan enggak selalu ada untuk bintang. Bintang itu mulia sekali kan?”

Si Lelaki tak ada pilihan lain selain mengangguk. Dia tak pernah berpikir sejauh itu, dia enggak tahu kalo bintang tu istrianya bulan, dia enggak tahu kalo bulan jarang pulang ke rumah. Kasihan bintang, dia enggak tahu kalo bulan sedang selingkuh ama meteor… Selingkuhnya di kebun lagi. Jadilah meteor garden.

Lelaki itu masih merenung menatap bintang. Bayangan tadi siang terus terngiang. Bayangan pecinta bintang yang sekarang sedang bersama bulan yang baru.

Tak apalah, setidaknya bintang itu tetap ada di langit. Sehingga lelaki itu bisa terus memandangnya tanpa takut suatu saat itu bintang nibanin dia.

Dia berharap akan ada bintang lain yang mendekat, bintang yang lebih cantik, lebih imut, dan lebih mengerti tentang cinta dan kasih sayang.

Ini sebenarnya tentang apa sih?

Abie With love

Friday, 21 March 2008

balada jari ke 6


Hari kamis siang adalah waktunya kuliah Sistem Microprocessor( Sis Mik). Dan dosen yang ngajarin matkul itu adalah salah satu dosen favorit gue. Duh..gue? gaya banget? Gak apa deh, sekali-kali pake kata sandang ‘gue’. Knapa? Mo protes? Silakan hubungi 08543728950423123.

Oke kembali ke dosen paporit. Dosen gue itu namanya pak Hanny. Orangnya aneh banget, ngawur, lucu, pokoknya beda ama dosen Sis Mik kelas sebelah yang enggak keren, tua, monoton, tidak dinamis, tidak bisa bikin puisi (lhohh??) Pokoknya dosen kelas sebelah parah banget deh, sebel gue! Soalnya semester kemaren gue dapet dia dan berakhir di D. di D. Di DDDDD!!! Dendam pribadi. Makanya gw ngulang n dapet pak Hanny Bunny Sweety..

Lanjut..

Dosen gue ini kalo ngajar pinter banget, sehingga kita sebagai mahasiswa o-on bin dudul bisa nangkep materinya dengan baik. Tindak-tanduknya juga aneh-aneh. Mau contohnya? Ini dia:

  1. Dia pake kacamata yang masih ada stiker label di lensanya. Alesannya gue lupa. Pokoknya aneh!

  2. Resleting celanyanya dipasang bunderan gantungan kunci. Lhah? Buat apa coba? Reselatingnya rusak, jadi suka mlorot-mlorot. Nah ide cemerlangnya adalah: mengaitkan reselating tersebut ke kancing celana dengan bantuan bunderan gantungan kunci. Busyeet…kreatif.

  3. Dan lain-lain, kalo gw tulis bisa sampe besok subuh.

Di mata kuliah beliau, gue banyak dapet inspirasi. Bukan tentang dunia ke-elektro-an, bukan tentang giaman cara bikin prosessor Core to quatro 17 Ghz, bukan juga tentang gimana caranya bikin robot penggaruk punggung, atau pengambil upil. Bukan..bukan itu. Ini adalah sebuah inspirasi tentang Kehidupan…..

Disamping kuliah sismik, pak hanny ini suka bahas fenomena2 aneh yang ada di idup ini. Dan ini salah satunya yang membuat hati gue terusik, tercabik-cabik, lalu terbuang bersama angin..halah..

Sebuah fenomena yang sempat menjadi perdebatan dikalangan kos-kosan, ceritanya begini:

Pak Hanny berkata dengan bahasa Surabaya yang udah gw translate, “ Jari manusia itu ada lima. Urutannya adalah Jempol, telunjuk, jari tengah, jari manis, dan kelingking. Semua ada namanya. Nah, teknologi sudah berkembang sangat pesat, begitu juga dengan proses genetika yang semakin kreatif. Manusia sekarang ada yang di anugerahi jari berlebih, ada yang jarinya enam, tujuh, atau lebih.” Gw manggut-manggut. Pertanyaanya : “jari ke 6,7, dll itu NAMANYA APA?”

Sebuah pertanyaan besar yang menggoda imajinasi gue untuk berfikir. Iya ya? Namanya apa ya? Seandainya gw kasih nama jari ke6 dengan nama jari ujung. Trus tiba-tiba gw nemu yang jarinya 7, gue kasih nama apa coba? Jari ujung udah diambil sama jari keenam. Di kasih nama apa??APA??

Om gue jari kakinya ada enam. Gue tanya, “Om, jarinya kok enam?” dia jawab, “iya.” Aneh kan, jawaban yang tidak nyambung. Gue tanya mengapa, dijawab ‘iya’. Harusnya dia jawab, “oh, ini karena pengaruh nilai mata uang yang tidak stabil, sehingga membuat manusia mulai berfikir untuk mencari energi alternatif. Sama-sama tidak nyambung, tapi konteks kalimat udah bener. Ditanya ‘Mengapa’, dijawab ‘karena’. Kok jadi kuliah tata bahasa gini?

Kembali ke jari berlebih. Fenomena ini gue bawa ke Friendster, gw ngirim comment yang sama ke beberapa temen gw yang kuliah di kedokteran. Gue jabarin permasalahannya beserta pertanyaan besarnya: Nama jari ke enam, tujuh, dll tu apa? Dengan harapan gue bakal dapet jawaban yang oke punya.

Apa kata mereka?

  1. Ichi anak Trisakti bilang, “bole juga tuh..entar gw tanya dosen gue…” setelah itu dia promosi XL bebas. Enggak penting.

  2. Tyatika anak Syah Kuala bilang, “Wah..pertanyaan dimas Dahsyad..” trus dia jawab kalo namanya adalah…asisten kelingking. Oke thanks Tya!

  3. Widhi anak UNS, dia enggak bales comment gue..huuu..tapi dia jawab via mxit. Jari keenam itu adalah….Braioterart…duh gue lupa, dia ngomong bahasa ilmiah kedokteran yang bikin napas terbuang percuma dan ujung-ujungnya merusak ozon.

Kita ambil jawaban Tyatika.Misalnya nama jari ke-enam namanya adalah Asisten kelingking, terus ternyata ada yang jarinya ada 7, pasti dinamain asistennya asisten kelingkung, kalo 8 namanya asisten asistennya asisten kelingking. Nah ternyata ada orang yang jarinya 9! Tiba-tiba jari ke9 mau keinjek, kita yang liat pasti teriak, “WOI AWAS asisten asisten……..dst.. MAU KEINJEKKK!!!” Gue yakin tuh jari udah jadi pepes duluan. Bayangkan berapa banyak suku kata ‘Sis’ yang terucap, berapa liter ludah yang muncrat, berapa jam waktu yang diperlukan, Cuma untuk bilang ‘awas mau keinjek!’ sangat tidak efektif.

Gue memandang ini adalah masalah terbesar di dunia kedokteran. Dan ikatan dokter dunia harus bikin seminar khusus untuk membahasnya.

Wahai para dokter. Segera temukan JAWABANNYA.

Emang enggak penting.

Abie with love

Kobo-chan keren


Sebelumnya saya merelakan style rambut saya ama tukang cukur madura yang cukup terkenal di kota terbesar nomor wahid di dunia, Klaten. Potongan rambut saya standar-standar aja sih, yang penting rapi. Jadi enggak perlu ke salonnya david bechkam, cukup ke tempat cukur madura, yang juga menerima order potong rumput, dan penebangan kayu jati.

Namun ajakan teman-teman kuliah menggoda saya untuk mencoba hal baru: Potong Rambut di salon penata rambut terkenal! Saya enggak mau nyebutin namanya. Takut dikejar-kejar ama preman. Saya kan masih pengin hidup tentram, kaya, dan punya istri cantik…

Saya pikir-pikir, enggak ada salahnya nyoba. Sapa tau outputnya nanti keren! Sapa tau saya di panggil Vic Zhou sehabis potong rambut! Apalagi salonnya orang terkenal? Pasti cara potongnya beda. Biasanya rambut saya dipotong pake mesin potong rumput, di salon ini pasti pake gunting beneran.

Yupz, tanpa banyak analisa, saya en dua temen saya pergi ke Delta Mall.

Dengan langkah meyakinkan, tiga mahasiswa jijay ini masuk. Satu temen saya langsung teriak, “Mbak, es teh nya tiga ya!” . Temen saya yang satu lagi nambahin, “Saya pesen pecel lele, mbak!”. Wah, saya juga enggak mau kalah, “Paku beton satu ons, semen putih tiga kilo, ama lem fox-nya dua mbak!

Eh, kita bertiga langsung di setrum rame-rame…

Becanda… kita bertiga enggak se-cupu itu kok. Kita semua tahu kalo pesen makanan tu bukan di salon, tapi di apotek.

Kembali ke salon. Ternyata di dalem banyak tukang cukurnya. Hampir semuanya cewek. Ada satu sih cowok, tapi enggak banget. Melihat tangan-tangan terampil memotong rambut tanpa henti membuat saya yakin kalau saya bisa jadi Vic Zhou.

Langkah pertama, rambut saya di keramasin dulu. Kebetulan sekali, dua minggu saya belum keramas. Biarin deh, kecoa, cicak, laler, kutu, keluar dari rambut. Biarin deh mbaknya mau muntah, biarin deh mbaknya epilepsi, yang penting rambut saya bersih!

Dan eksekusi dimulai. Saya ngeluarin request dengan sangat jelas, “Mbak di potong tiga senti aja, pinggir-pinggirnya jangan tipis. Yang rapi ya, mbak.” Mbaknya mengangguk paham. Saya juga mengangguk karena bersin.

Bayangan Vic Zhou melintas ke otak saya. Pasti setelah saya potong rambut, cewe-cewe di luar bakal ngejar-ngejar saya, pada teriak-teriak histeris, sambil bawa samurai..lhoh? Dan Vic Zhou bakal menuntut saya karena saya dituduh menjiplak wajahnya. Namun lamunan itu berhenti seiring mbaknya ngambil mesin penggunting rambut, yang biasanya dipake buat nipisin bagian samping.

Saya langsung membela diri, “ Lho mbak? Jangan ditipisin.” Mbaknya menjawab, “ enggak kok, biar rapi aja belakangnya. Soalnya kurang rata.” Ohw gitu, saya positive thinking aja deh sama mbaknya.

Langsung deh mbaknya beraksi. Rambut bagian belakang saya dipotong. Proses begitu cepat. Setelah itu si Mbak terlihat fokus dan konsentrasi tingkat tinggi memandangi rambut saya. Si Mbak berfikir keras kaya mikir Negara. Sampai akhirnya si mbak mengucapkan sesuatu, “ehm..mas, sampingnya di tipisin aja ya?” perasaan saya enggak enak. Dengan perlahan saya serongkan wajah tampan saya, tapi tetap melihat cermin untuk mengetahui ada apa dengan rambut?

Dan saya melihat sebuah kenyataan pahit. Gambaran Vic Zhou hancur berkeping-keping. Cewek-cewek yang tadi ngejar-ngejar saya, tetap terus ngejar-ngejar saya tapi kali ini sambil bawa senapan dan alat-alat perang. Saya hanya terdiam, dan mengangguk pasrah, berharap jika sampingnya ditipisin nama baik saya akan terselamatkan.

Dan apa yang terjadi setelah itu? Cermin di depan saya memantulkan tokoh komik legendaries dari jepang : Kobo-Chan! Tapi yang ini Kobo-Chan versi bangkotan. Siaaal…!! Apa kata dunia nanti? Apa kata Dian Sastro nanti? Bagaimana saya bisa menjalani hidup ini? Bagaimana saya bisa ngerjain kuis Op-Amp nanti? Saya sedih sambil memandangi wajah Kobo-Chan. Si Mbak yang jadi tersangka utama Cuma nyengir kuda. Keliatannya mbaknya belum pernah makan sandal.

Beberapa detik kemudian saya baru sadar kalo sedari tadi saya diliatin ama makhluk seantero salon. Mereka masing-masing nyumbang ketawa. Mereka puas dapet tontonan gratis, mereka seneng ketemu Kobo-Chan! Dan mereka belum sadar kalo saya bakal nyolok mata mereka satu-satu.

Si Mbak mulai mencari solusi. Dia pergi ngelaporin kejadian ini. Sejenak kemudian dia dateng menggiring….buntelan sembako. Eh, bukan, seorang ibu-ibu. Si Mbak mengeluh, “Ini bu, rambutnya aneh, dipotong dikit langsung ngembang.” Mendengarnya Hati saya berteriak, “Situ yang aneh!! Enak aja nyalahin rambut gue!!”

Si Ibupun mengambil alih kerja mbaknya. “Dik, kata muridku ini rambutmu aneh.”

Saya baru sadar ternyata kepala saya jadi bahan praktek si Mbak cupu. “Trus gimana dong, bu?”

“Ini udah tanggung, kalo mau bagus dipendekin sekalian aja.”

“Di panjangin enggak bisa bu?”

“gundulmu!”

Saya mengangguk paham, dan akhirnya rela untuk dipermak. Hilanglah rambut Vic Zhou saya.

Walhasil, rambut saya jadi cepak. Saya terselamatkan. Kobo-Chan telah menghilang. Walau ini bukan tipe rambut favorit saya, namun saya tetep berbesar hati dan bersyukur. Mungkin ini yang terbaik buat saya. Halah…Sok dewasa!

Cepak tapi keren

Abie With Love

Mister kedelai


Baru-baru ini saya dapet order jadi panitia Pelatihan PLC. Ini bukan sejenis pelatihan ‘Gimana caranya bikin lemper keju yang efektif berbasis microcontroller’. Bukan pelatihan kaya gitu, tapi ini adalah pelatihan memprogram mesin PLC.

Tapi di sini saya enggak mau ngejelasin tentang PLC, soalnya belum lulus praktikum Otomasi.

Kembali ke pelatihan PLC. Kalo boleh fles bek sebentar, pelatihan sebelumnya sukses besar. Tiket laku keras kaya bread talk, bahkan kita sampe nolak-nolak peserta. Maklum kita-kita kan orang ganteng, jadi harus selektif. Btw Tiket tahun lalu seharga Rp 175.000,00. Itu duit semua, enggak campur bisul. Pesertanya 30 orang, jadi kita dapet masukan 175rb x 30 orang = 5.250.000 orang. Padahal kapasitas ruangan Cuma 30 makhluk. Tapi kita berani nerima 5.250.000 ekor. Jadi deh jus manusia…

Melihat kesuksesan tersebut. Kali ini kita berani menaikkan harga menjadi 250rb rupiah. Itu duit semua, enggak pake upil. Tentu saja saya sebagai manusia dengan kapasitas kantong seadanya merasa gatel ngeliat angka itu. Jiwa kritis saya bergejolak, saya nanya sama si Bos. “ Bos, kok mahal betul?” Si Bos Cuma tersenyum dan tanpa dosa menjawab singkat padat jelas pake telor, “ harga kedelai naik.”

Saya terhenyak kaget, mata melotot, pandangan lurus kedepan, mulut melongo hampir ngiler. Soalnya Dian Sastro lewat di depan saya.

Becanda.

Saya garuk-garuk kepala. Satu pertanyaan muncul: Apa hubungannya mesin PLC ama Kedelai? Perasaan power supply mesin PLC tu listrik, bukan tahu bacem.

Ah, biarin deh. Saya enggak peduli. Yang penting kegiatan sukses.

Seiring berjalannya waktu, kedelai mulai berulah lagi. Harga ayam goreng naik. Saya tanya lagi, “ Kok naik mas?” trus masnya jawab sambil nerusin acara pembantaian paha-paha ayam, “ Harga kedelai naik mas.” Otak saya langsung ngasih perintah ke mata untuk melihat etalase itu warung. Disitu hanya ada ayam dan bebek hasil korban mutilasi. Saya tidak melihat makhluk sejenis tempe. Pertanyaan saya: Kenapa harga kedelai mempengaruhi harga ayam goreng? Apa mungkin sebenernya ayam adalah hasil evolusi dari kedelai? Gile..

Dan Kedelai bikin ulah lagi. Saya sempet nego dengan tukang ojek untuk nganter ke rumah. Si tukang ojek menawarkan ongkos yang saya tidak ridho! Saya langsung protes, “Mas, mahal amat?” dan masnya jawab apa? Yup, “ harga kedelai naik.” Ini benar-benar tidak ilmiah dan melanggar hukum kekekalan energi. Nenek-nenek salto juga tahu kalo bahan bakar motor tu pake premium, bukan bubur tempe. Trus kenapa kedelai bisa masuk ke berbagai segi kehidupan? Dengan seenak jidatnya kedelai mengganggu kestabilan harga.

Oke deh, saya coba tanya Icha si mahasiswi ekonomi IPB tingkat akhir. Berharap bisa mendapatkan jawaban yang significant. Ada apa sih di balik KEDELAI??

Oya, kak Icha ini bukan basistnya Jikustik, bukan juga icha-icha di dinding, apalagi Icha si pendekar jempol naga. Bukan…bukan dia, tapi Icha ini adalah temen SD saya yang sekarang tumbuh berkembang menjadi gadis dengan poni lurus di atas alis. Keren poni lo cha…

Yah, ada baiknya saya tanya ama dia. Dan dia menjawab, “ada-ada aja lo dim…emang siapa sih kedelai itu?” Ini dia, ICha telah melanggar kode etik tata bahasa, melibas konsep bahasa yang telah dibangun sejak jaman sumpah pemuda. Dalam aturan Indonesian grammar, kalimat tanya harus dijawab dengan kalimat berita. Namun apa yang ICha lakukan? Kalimat tanya yang saya ajukan malah dijawab dengan kalimat tanya pula… Ini salah, Cha. Tapi tak apalah, tak ada gading yang tak retak, tak ada hidung yang bersih dari komedo, besar pasak daripada tiang.

Tapi Icha akan coba membawa permasalahan ini kedalam suatu forum bersama temen-tememnya. Paling enggak ini bisa Icha jadikan topik pembuka, sebelum topik inti : “Kenapa kiki fatmala bisa berantem lagi ama nyokapnya?”

Belum kejawab

Abie with love