Sunday, 22 December 2013

SOK AKRAB

Sok akrab adalah sebuah tindakan nekat yang dilakukan untuk mengatalisasi kedekatan dengan seseorang (edan ga bahasa guah). Hasilnya bisa jadi dua hal, kamu bakal akrab, atau kamu bakal ditendang dengan gemilang diiringi rasa mau-dibawa-kemana-muka-kita. Dan saya pernah.

Waktu itu saya diundang ke sebuah acara syukuran oleh tante MA (nama saya samarkan hahaha), temen ibu sejak jaman di aceh dulu. Sialnya, saya salah kostum. Harusnya sih saya pake kemeja, nah ini saya pake setelan warteg; celana panjang, kaos seadanya, dan sandal jepit. Enggak tau, saya enggak tau apa yang ada dalam otak saya saat itu. Tapi ya udahlah, lagian ketolong juga ama muka ganteng dan badan wangi *minta ditampar*.

Singkat cerita, di sana ternyata berkumpul para om dan tante, temen lama ortu saya juga, yang dulu eksis di aceh. Sebagai anak yang sopan, saya salamin satu demi satu walau lupa juga om ini siapa, tante ini rumahnya yang mana, semalam berbuat apa.

Kemudian datanglah Papa BT (nama sengaja disamarkan wuekeke). Kalo om yang satu ini saya inget, soalnya dulu waktu kecil anaknya suka saya bikin nangis, dan sekarang anaknya tumbuh jadi gadis kece. Papa BT ini ternyata penulis. Kalo saya penulis novel enggak serius, Papa BT adalah penulis non fiksi dengan genre politik. Karena sama-sama berprofesi penulis (asik), terbangunlah sebuah obrolan (sok) asik.

Papa BT    : Itu anak om suka kali sama novel Dimas.
Saya         : Ah masa, Om? *rendah hati tapi sombong
Papa BT    : Iya, udah lama nulis, Dim?
Saya         : Dari kuliah, Om.
Papa BT    : Bagus-bagus. Om juga sekarang lagi nulis

(nah, kemudian Papa BT cerita tentang politik, yang mana saya enggak ngerti)

Papa BT    : Gitu dim, kebijakan pemerintah sekarang… dst dst dst
Saya         : Hmm, bener tuh, Om. 
                 (Padahal ngerti juga kagak, gejala sok akrab mulai muncul)
Papa BT    : Coba kamu pikir, dulu itu.. bla bla bla.
Saya         : Ah, iya. Om, saya juga setuju, Om. Zaman dulu emang parah. 
                (Sok akrab level enam)
Papa BT    : Kebetulan, Om sekarang bawa nih bukunya. (Papa BT ngasih bukunya ke saya)
Saya         : Wah, makasih, Om. Harus ditanda-tangan nih.
Papa BT    : Boleh. (senyum sumringah muncul, kayanya si Om bangga betul)
Saya         : Sip, Om.

Saya lalu mengamati cover bukunya, ada logo sebuah partai, dan di detik tersebut satu dialog mematikan penuh ke-sotoy-an terjadi.

Saya        : PAN ya? Keren om partainya.
Papa BT   : Ehm, itu Demokrat.
Saya        : …….
Papa BT   : …….

Dan tidak ada dialog lagi setelah itu. Mungkin Papa TB mendadak pengin cakar-cakar muka saya.

Pesan moralnya; sok akrab boleh, asal kamu harus belajar dulu ngapalin logo-logo partai.
Sekian dan terima kasih.

_Jangan sok akrab kalo bego_
Abie With Love